Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

[No title]


Pulang Kampung Edisi Semester 8
Alhamdulillah..lega..usai berjuang mati-maian eh tidur-tiduran (berjuang sambil tidur) Selama lebih dari 9 jam di bus Familiy Raya yang membawaku dari Padang sapai di bangko, akhirnya nyampe juga aku di Bangko Racer  City. Alhamdulillah ada barengan. Fajri dari ATIp. Karena hujan, akupun mau diajak mampir ke rumahnya. Hampir setengah jam, baru kemudan datang jemputan unuk ke desa ku.kakak ipar yang jemput.
Dijalan..alhamdulillah sesuai dengan apa yang ku bayangkan..jalannya seru. Berkali-kali..membuat berdebar. Seru banget. Habis diperbaki dibuat parit kanan kiri jalan kemudian hujan.. kebayang kayak apa.setengah jam kemudian, huff..baru bener-bener nyampe di rumah.,,kakak. Dirumah kakak, disuguhi duren…alamak….mantap kali.
Hujan-hujan ,makan duren..bertiga kami akan tapi palin banyak makan aku.. karena memang special untuk ku. Si keponakan gak ikt makan, gak doyan. Baguslah. Hampir gak habis..eh malah gak habis karena besar kali durennya… akhirnya bapak ikut nimbung..bantuan datang. Tentu saja kebantulah..
Udah gitu..pulangnya bawa 2 buah duren lagi…amin..


Nah…baru kemudian 1 jam habis santapan duren  pertama tadi… baru bener-bener aku mendarat di rumahku. Bener. Bakda  sungkem ama kedua orang tua,, isirahat sejenak. Satu jam istirahat… zuhur tiba…. Sessudah zuhur, ada wawancara terkait gempa di Padang. Lama,..sampe ashar karena bertambah juga warawan (tetangga) yang datang.
…malamnya silaturrahim ke rma warga sesudah magrib. Tak dinyana ditawari lagi duren kali ini ditambah duku seember…eh dua ember yang dihidangkan… 
alamak… mantap kali. Yang ku santap Cuma duku dan rambutan ada juga disuguhi rambutan ding). Si empunya rumah nyughkan hidangkan sambil menetes air matanya ketika melhatku ingat dengan kedua anaknya yang kini merantau di Jakarta dan di Jawa Tengah.  Trenyu juga…apalagi disela-sela ngobrol…(mungkin saking gak tahan dengan kangen belia beiau telpon anaknya, tentu saja sambil nangis.
Singkat ajalah..
Aktivitas di kampung :
Malam silaturahim>men karambol>makan diluar sama kawan-kawan>pagi  kadang ke ladang>sampe siang>sore liat maen bola>hari jumat ikut manen tapi shalat jumat tetap.



Post a Comment for " "

Berlangganan via Email