Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Menjadi Guru Inspiratif

Keberadaan guru sangat penting dalam menentukan keberhasilan pendidikan. Guru merupakan tonggak penting keberhasilan pendidikan. Guru pula yang menentukan generasi penerus bangsa memiliki kompetensi guna menghadapi tantangan dalam hidupnya. Maju mundurnya pendidikan suatu bangsa ditentukan oleh kualitas guru. Apa yang ditanamkan oleh guru, itu pula yang akan kita dapati pada sosok anak-anak bangsa.

Ada empat tipe guru. Pertama, guru yang hanya bisa memindahkan informasi dari buku ke peserta didik. Kedua, guru yang bisa menjelaskan sebuah masalah atau buku ajar. Ketiga, guru yang bisa menunjukkan materi ajar dengan baik. Keempat, paling ideal, adalah guru yang bisa menjadi inspirasi bagi muridnya. (Hu Wen Chiang, pakar pendidikan dari Taiwan).

Melihat kondisi bangsa Indonesia saat ini, yang dibutuhkan adalah guru yang menginspirasi. Guru yang mampu memanamkan optimisme dan nilai-nilai luhur kepada peserta didik. Namun tidak semua guru yang bisa menjadi guru menginspirasi. Ada guru yang hanya sekedar mengajar. Hanya memindahkan materi dari buku (transfer of knowledge) kepada siswa.
Anies Baswedan, penggagas gerakan Indonesia Mengajar mengatakan bahwa Indonesia membutuhkan guru inspiratif yaitu guru yang mampu menjadi lilin yang menerangi kegelapan di sekelilingnya.
Ketika siswa ditanya tentang ciri-ciri guru inspiratif, jawaban mereka adalah guru yang memotivasi, menyemangati, mau berbagi, tidak kenal lelah, dan sabar. Untuk menjadi mampu menginspirasi, seorang guru harus banyak membaca buku sebagai gudang ilmu. Agar banyak hal pula yang dapat dibagi kepada peserta didik. Guru juga dapat berbagi tentang hikmah, pengalaman, perjuangan, dan kisah hidupnya maupun dari kisah hidup orang lain. Seperti kata pepatah Minangkabau, alam takambang jadi guru. Bahwa alam semesta adalah guru tempat kita belajar. kita bisa mengambil hikmah dari mana saja. Sebab hikmah adalah barang yang hilang milik orang yang beriman. Di mana saja ia menemukannya, maka ambillah. Begitu kata hadist Rasulullah.
Di dalam kelas, guru jangan melulu mengajar. Diperhatikan pula muatan-muatan nilai luhur yang hendak ditanamkan kepada siswa. Guru jangan hanya bagaimana materi ajar selesai disampaikan. Selipkan pula motivasi, adab, norma kesopanan, kejujuran dan karakter positif lainnya.
Interaksi guru dengan siswa tidak hanya di dalam kelas saja. bangun kedekatan dengan siswa di luar kelas bahkan luar sekolah. Obroloan guru pun tidak hanya tentang pelajaran saja, namun bisa tentang banyak hal. Aktivitas diluar sekolah, hobi, cita-cita, dan mimpi. Ini dapat membangun kedekatan guru terhadap sekolah. Siberman (2013) mengatakan “Kita dapat menceritakan sesuatu kepada siswa dengan cepat, namun siswa akan melupakan apa yang kita ceritakan itu dengan lebih cepat”.
Menjadi guru inspiratif tidak dibatasi pada usia dan masa pengabdian. Guru inspiratif tidak hanya milik guru senior. guru muda pun bisa menjadi guru inspiratif. Menjadi guru bukanlah tentang lama atau baru. Tapi untuk dia yang mampu menginspirasi ilmu. Begitu kata teman guru saya.
Ada tiga status guru di negara kita yaitu guru PNS, guru honorer, dan guru swasta. Guru PNS adalah guru yang digaji oleh negara sesuai undang-undang Aparatur Sipil Negara (ASN). Guru honorer adalah guru yang mengajar di sekolah negeri berstatus tenaga honorer yang gajinya dibayar oleh sekolah, bukan berdasar undang-undang ASN. Sementara, guru swasta adalah guru yang digaji oleh sekolah swasta atau yayasan. Siapa saja bisa menjadi guru inspiratif baik itu guru PNS, honorer, atau swasta.
Sosok guru inspriratif adalah seperti guru Muslimah dalam novel Laskar Pelangi. Seorang guru yang sangat mengkawatirkan keberlangsungan pendidikan. Kekhawatiran terhadap sekolah yang terancam tutup karena kekurangan siswa. Seorang guru yang menerima apa adanya kondisi siswa. Tidak membeda-bedakan bagaimana keadaan dan kemampuan siswa. Guru Muslimah tetap menerima Harun, siswa yang berkebutuhan khusus dan membutuhkan kesabaran dalam mendidik. Tidak rendah diri meskipun kalah pintar dengan Lintang. Mau menerima anak-anak miskin di Belitong dengan sebuah tanggungjawab bahwa pendidikan (dan sekolah) adalah hak setiap anak. Guru Muslimah adalah guru yang bisa membangkitkan optimisme siswa. Mampu mengubah keterbatasan fasilitas sekolah yang apa adanya menjadi prestasi.
Begitu pula dengan sosok fenomenal Een Sukaesih, seorang guru yang lumpuh namun tidak menjadi penghalang untuk membagi ilmu kepada siswa walaupun harus mengajar di atas tempat tidur. Bu Guru Een terkena penyakit rematoid artifis yang membuat anggota badannya tidak bisa digerakkan. Warga Dusun Batukarut, Desa Cibereum Wetan, Cimalaka, Sumedang, Jawa Barat ini hampir 26 tahun mengabdikan diri mengajar kepada anak-anak di sekitar rumahnya. Tanpa minta bayaran pula. Semuanya dilakukannya dengan keikhlasan. Tanpa pamrih. Berkat kesabarannya dalam mengajar, anak-anak pun datang silih berganti. Keterbatasan fisik tidak menghalanginya untuk berbagi ilmu dan kasih sayang.
Apakah Indonesia punya guru inspiratif? Saya yakin punya. Bahkan jumlahnya banyak. Ada yang terekspos media, ada pula yang tetap menginspirasi ditengah sunyi. Menjadi guru inspiratif bukanlah hal mustahil. Dan tentu saja, kita berharap Indonesia memiliki lebih banyak lagi guru inspirati. Aamiin.
Kesabaran Seorang Guru
Tugas seorang guru adalah mengajar, melatih, dan mendidik. Mengajar artinya meneruskan atau mentransfer ilmu pengetahuan (transfer of knowledge). Melatih adalah mengembangkan keterampilan yang dimiliki siswa. Guru mengarahkan dan meningkatkan kemampuan siswa. Mendidik adalah menanamkan nilai-nilai hidup. ketiga hal ini tidak lepas dari fungsi seorang guru. Idealnya ketiga hal ini bisa dilakukan oleh setiap guru. Namun yang terpenting adalah guru bisa menjadi pendidik bagi siswa. Guru yang bisa menanamkan dan mewarnai karakter siswa.
Guru memiliki pekerjaan berat. Melawan paradigma tentang sekolah yang hanya untuk mendapatkan selembar ijazah sebagai bekal mencari kerja. Atau sekolah sebagai sebuah keterpaksaan karena program pemerintah ‘Wajib Belajar’. Sehingga sekolah menjadi sebuah masa tunggu bagi anak-anak sebelum nantinya mereka bekerja mencari nafkah. Sebab ada juga orang tua yang menganggap sekolah hanya menghabiskan waktu dan biaya saja. Umumnya terjadi pada masyarakat kelas bawah.
Guru dihadapkan realita degradasi moral yang melanda generasi muda. Masalah sosial itu terjadi pada cara berbicara, berpakaian, dan bergaul mereka. Kata-kata vulgar menjadi biasa dalam percakapan langsung maupun di dunia maya. Ditambah gencarnya sosial media yang menyuguhkan beragam teladan yang tidak baik. Membuat mereka mau tidak mau terpapar dengan suguhan itu. Kemajuan teknologi menghadirkan budaya instan, materialistis, dan hedonis. Generasi muda kita diimingi kesenangan yang instan. Mengumbar hawa nafsu yang dapat merusak masa depan mereka. Maka tidak heran kita temui siswa yang lebih tertarik dengan HP, sepeda motor, jalan-jalan atau kongkow-kongkow ketimbang belajar. Di sekolah tidak betah. Inginnya cepat pulang. 
Seorang guru harus mau ambil bagian dalam perbaikan moral generasi muda kita. Guru harus mau. Dengan bimbingan dan pembinaan generasi muda dengan sabar dan tekun. Utamakan memberikan keteladanan. Menampilkan sikap-sikap dan kebiasaan positif kepada mereka. Mungkin tidak cukup satu dua kali kita menegur atau mengarahkan. Namun dengan kesabaran, meskipun tidak sampai pada tujuan, usaha kita akan dinilai oleh Allah.

Post a Comment for "Menjadi Guru Inspiratif"

Berlangganan via Email