Mengurai Masalah Pendidikan Dari Rumah


Ranah pendidikan berduka. Setidaknya ada dua tragedi memilukan yang terjadi. Pertama, penganiayaan yang dilakukan oleh AA,  seorang siswa SMP PGRI Wringinanom terhadap Nur Kalim yang merupakan gurunya sendiri. Pada video yang vital, siswa tersebut beberapa kali menantang guru. Namun sang guru, terlihat sabar menghadapinya. Tidak emosi. Sungguh luar biasa. Salut kepadanya. Tidak banyak guru yang bisa sepertinya. Malah ada guru yang berkomentar, jika dia sebagai gurunya, mungkin sudah ditempeleng atau dipukul dengan rotan. Ada juga yang berkomentar, perlu dihukum push-up. Tapi guru Nur Kalim luar biasa. Tidak menuruti emosinya. Saya menebak isi pikirannya, bagaimana pun juga, dia adalah siswaku. Guru Nur Kalim pun diganjar berkah. Ditawari untuk umroh. Meskipun tersiar pula guru Nur Kalim menampiknya. 

Kedua, pengeroyokan seorang petugas cleaning service di SMP Negeri 2 Takalar, yang dilakukan oleh siswa sekolah itu. Bahkan, petugas CS itu  sempat dimaki dan dikata-katai binatang oleh para siswa. Selain itu, orang tua siswa turut andil sehingga tragedi tersebut terjadi. Betapa sangat berbeda kondisinya dengan zaman dulu. Dimana guru sangat dihormati oleh siswa dan orang tua. Malah, saat anak mengadu ke orang tua karena dimarahi guru, si anak akan balik dimarahi oleh orang tua. 

Pendidikan di Indonesia ibarat mengurai benang yang ruwet. Tidak jelas mana ujung mana pangkal. Pekerjaan yang membutuhkan kesabaran dan ketelatenan. Prosesnya tidak instan, butuh waktu yang tidak sebentar. Selain itu, kadang kita bingung akan memulai dari mana. 

Dengan tidak menyalahkan satu pihak saja, tragedi di atas hendaknya menjadi evaluasi kita bersama. Mari kita cari solusinya. Setiap kita menjadi solusi. Salah satunya adalah dengan memaksimalkan peran keluarga. Dengan memaksimalkan pendidikan dalam keluarga, permasalahan permasalahan pendidikan di sekolah dapat diatasi, setidaknya bisa  dikurangi. Seperti pesan dalam Mars Pendidikan Keluarga bahwa keluarga adalah pendidikan yang pertama dan utama

Irawati Istadi, dalam buku Rumahku Tempat Belajarku mengatakan bahwa rumah
menjadi basis membangun peradaban. Dia mengingatkan bahwa ada bahaya mengancam sebuah keluarga ketika orang tua terlalu sibuk, atau terlalu tidak peduli dan membiarkan rumah berjalan apa adanya. Termasuk  membiarkan informasi-informasi negatif membanjiri rumah dan masuk ke mata serta telinga anak,  membiarkan waktu-waktu kosong berlalu tanpa aktivitas berharga dan bermakna sehingga anak pun beralih asik dengan gadget-nya.
 
Hari ini banyak orang tua yang merasa sudah cukup menyelesaikan tanggung jawabnya ketika menyekolahkan anak-anaknya di sekolah favorit dan mahal. Mengangap tugas mendidik anak hanyalah tugas guru. Orang tua pun cuci tangan.

Paradigma ini sangat keliru karena anak dibesarkan di rumah dan memiliki waktu yang lebih panjang di rumah.
Sehingga banyak hal yang dilihat, didengar, dan dialaminya rumah yang sangat mempengaruhi karakternya. Dimana karakter itu akan senantiasa dibawanya bahkan hingga saat dia tidak lagi di rumah. 

Hal ini senada dengan apa yang dikatakan Ki Hadjar Dewantara bahwa alam keluarga itu adalah suatu tempat yang sebaik-baiknya melakukan pendidikan-sosial juga. Sehingga bolehlah dikatakan bahwa keluarga itulah tempat-pendidikan yang lebih sempurna sifat dan ujudnya daripada pusat-pusat lainnya (Ki Hadjar Dewantara, Bagian 1 Pendidikan)

Anak adalah peniru yang ulung. Begitulah cara mereka belajar yaitu meniru orang lain. Dalam hal ini orang yang paling dekat dengan dirinyalah yang akan menjadi rujukan. Orang tua merupakan teladan utama sebelum anak melihat orang lain yang mungkin akan juga membentuk karakternya. 

Keluarga memberikan kontribusi sekitar 80% dalam menentukan tingkat kebahagiaan seseorang (Irawati Istadi : 2017). Mereka yang memiliki kondisi rumah yang nyaman,  hidupnya akan dilingkupi dengan kebahagiaan. Apalagi jika dalam rumah itu ditumbuhkan adanya budaya pendidikan yang baik maka nilai-nilai pendidikan tersebut akan ditransferkan  dalam kehidupan anak baik itu ketika di sekolah maupun di masyarakat. Ringkasnya, apa yang dilihat didengar, dan dirasakan anak di rumah seluruhnya akan berpengaruh terhadap pembentukan karakternya maka wajib bagi setiap orang tua untuk memperhatikan suasana serta berbagai kegiatan di rumah yang akan memberikan dampak positif bagi karakter anak. 

Jangan rumah hanya menjadi persinggahan saja. Hidupkan suasana rumah dengan melakukan berbagai kegiatan. Tidak harus dalam bentuk formal seperti mengerjakan PR dan tugas dari sekolah namun bisa dengan mengisi dengan kegiatan santai dan ringan tetapi tetap bernilai positif dan edukatif. Kegiatan tersebut dapat mengalihkan anak dari serangan games dan pornografi. Alternatif kegiatan di rumah seperti berkebun, memasak makanan ringan, bersih-bersih rumah atau lainnya. 

Satu keteladanan dari orang tua lebih berarti dari belasan kalimat perintah. Untuk menjadi menghendaki anak yang sopan terlebih dahulu orang tua menunjukkan perilaku sopan. Sangat penting pula bagi seorang tua untuk menanamkan dan memperlihatkan sikap hormat kepada guru meskipun usia orang guru lebih muda dari orangtua. 

(opini ini terbit di harian Kabar Banten edisi Senin, 25 Februari 2019)

No comments for "Mengurai Masalah Pendidikan Dari Rumah"