Strategi dalam pemasaran produk terus berkembang. Pemasaran bukan hanya tentang menjual sesuatu tetapi juga cara mendapatkan sebuah tujuan.

Secara umum ada 2 cara tentang menjual yaitu hard selling dan soft selling. Apa pengertian keduanya?

Hard Selling

Hard Selling bisa berarti pemasaran secara langsung dan terbuka. Hard Selling juga bisa berarti menjual secara gamblang atau langsung.

Metode ini sering dianggap sebagai sebuah metode yang agresif. Pendekatannya kan secara langsung.

Bagaimana efektivitasnya?

Tidak sedikit konsumen merasa tidak nyaman karena diburu-buru. Tapi, metode ini bisa jadi efektif untuk beberapa kondisi.

Banyak orang yang bisa melakukan metode hard selling untuk pemasaran.

 Tetapi tetap ada skill tertentu yang harus digunakan dalam metode penjualan ini. Metode ini terbilang lama dan sudah banyak yang bisa melakukannya.

Soft Selling

Soft Selling bisa diartikan sebagai penjualan secara halus. Soft Selling juga bisa berarti penjualan yang menggunakan tutur bahasa yang cenderung halus.

Jika hard selling menyebabkan orang tidak nyaman karena diburu-buru, metode soft selling membuat target tertarik untuk melihat iklan lebih lanjut.

Metode soft selling ini sering bekerja dengan efektif dibanding hard selling.

Mengapa bisa demikian?

Saat ini banyak sekali orang berjualan. Orang sudah sering pula berbelanja. Kalau langsung ditawari barang biasanya langsung menolak.

Banyak cara yang digunakan dalam metode soft selling ini. Salah satunya adalah copy writing. Selain itu, menggunakan media sosial seperti reels instagram atau aplikasi tik tok juga cukup efektif.

Soft selling melalui beragam media baik itu flyer, status WhatsApp, tiktok, video, hingga reels instagram.

Konten-konten lucu juga termasuk salah satu self selling. Terus istiqomah lakukan self selling, biar banyak transferan ke rekening. (*)

Post a Comment

Kata Pengunjung:

Previous Post Next Post